Jenis Lampu, Karakteristiknya dan Sejarah Lampu

Diposting pada

Sejak awal peradaban manusia, manusia mencoba menciptakan terang atau sumber cahaya selain dari alam untuk mengusir kegelapan. Dalam upaya itu, para ilmuan berhasil menciptakan sebuah inovasi cikal bakal lampu. Sampai dengan era digitalisasi, jenis-jenis lampu ada banyak sekali sekaligus punya karakteristiknya masing-masing.

Sejarah Lampu dan Instrumen Pencahayaan lainnya

Lampu pertama ditemukan sekitar 70.000 SM. Batuan berlubang, cangkang atau benda alami lainnya yang ditemukan dipenuhi lumut atau bahan serupa yang dibasahi dengan lemak hewani dan dinyalakan. Manusia mulai meniru bentuk alam dengan tembikar buatan manusia, pualam, dan lampu logam. Sumbu kemudian ditambahkan untuk mengontrol laju pembakaran. Sekitar abad ke-7 SM, orang Yunani mulai membuat lampu terakota untuk menggantikan obor genggam. Kata lampu berasal dari kata Yunani lampas yang berarti obor.

Lampu Minyak

Pada abad ke-18, Ami Argand, seorang ahli kimia Swiss dikreditkan dengan pertama kali mengembangkan prinsip penggunaan lampu minyak dengan sumbu melingkar berongga yang dikelilingi oleh cerobong kaca pada tahun 1783.

jenis-jenis lampu dan sejarah tentang lampu
sejarah lampu minyak dari Jerman

Bahan bakar lampu minyak awalnya terdiri dari minyak zaitun, lilin lebah, minyak ikan, minyak ikan paus, minyak wijen, minyak kacang, dan zat sejenis. Ini adalah bahan bakar yang paling umum digunakan hingga akhir abad ke-18. Namun, orang Tiongkok kuno mengumpulkan gas alam yang digunakan untuk penerangan.

Pada tahun 1859, pengeboran minyak bumi dimulai dan lampu minyak tanah (turunan minyak bumi) menjadi populer, pertama kali diperkenalkan pada tahun 1853 di Jerman. Lampu batu bara dan gas alam juga menyebar luas. Gas batubara pertama kali digunakan sebagai bahan bakar penerangan sejak tahun 1784.

Lampu Gas

Pada 1792, penggunaan komersial pertama dari penerangan gas dimulai ketika William Murdoch menggunakan gas batubara untuk penerangan rumahnya di Redruth, Cornwall. Penemu Jerman Freidrich Winzer (Winsor) adalah orang pertama yang mematenkan penerangan gas batubara pada tahun 1804 dan “thermolampe” yang menggunakan gas suling dari kayu dipatenkan pada tahun 1799. David Melville menerima paten lampu gas AS pertama pada tahun 1810.

sejarah lampu dan jenis-jenis lampu

Pada awal abad ke-19, sebagian besar kota di Amerika Serikat dan Eropa memiliki jalan yang menggunakan lampu gas. Penerangan gas untuk jalan-jalan digantikan oleh penerangan natrium bertekanan rendah dan merkuri bertekanan tinggi pada tahun 1930-an dan perkembangan penerangan listrik pada pergantian abad ke-19 menggantikan penerangan gas di rumah-rumah.

Lampu Pijar Listrik Pertama

Sir Joseph Swann dari Inggris dan Thomas Edison sama-sama menemukan lampu pijar listrik pertama selama tahun 1870-an.

Bola lampu pijar bekerja dengan cara ini: listrik mengalir melalui filamen yang ada di dalam bohlam; filamen memiliki ketahanan terhadap listrik; resistansi membuat filamen panas ke suhu tinggi; filamen yang dipanaskan kemudian memancarkan cahaya. Semua lampu pijar bekerja dengan menggunakan filamen fisik.

Lampu Thomas A. Edison menjadi lampu pijar pertama yang sukses secara komersial (sekitar tahun 1879). Edison menerima Paten A.S. 223.898 untuk lampu pijar pada tahun 1880. Lampu pijar masih digunakan di rumah kita, saat ini.

Lampu Neon

Georges Claude dari Prancis menemukan lampu neon pada tahun 1911.

jenis-jenis lampu
lampu neon spiral
jenis-jenis lampu | lampu neon
Lampu neon Tabung

Lampu Halogen

Paten A.S. 2.883.571 diberikan kepada Elmer Fridrich dan Emmett Wiley untuk lampu halogen tungsten – jenis lampu pijar yang disempurnakan – pada tahun 1959. Lampu lampu halogen yang lebih baik ditemukan pada tahun 1960 oleh insinyur General Electric Fredrick Moby. Moby dianugerahi Paten A.S. 3.243.634 untuk lampu tungsten halogen A-nya yang dapat masuk ke dalam soket bola lampu standar. Selama awal 1970-an, insinyur riset General Electric menemukan cara yang lebih baik untuk memproduksi lampu halogen tungsten.

jenis-jenis lampu

Pada tahun 1962, General Electric mematenkan lampu busur yang disebut lampu “Multi Vapor Metal Halide”.

Jenis-jenis Lampu dan Karakternya

Lampu adalah sumber cahaya buatan. Selama 100 tahun terakhir, lampu telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita sehari-hari. Berbagai jenis lampu tersedia di pasaran. Setiap jenis Lampu memiliki karakter masing-masing dalam prinsip pengoperasian, bahan yang digunakan, dan yang terpenting – efisiensi energinya.

Ada berbagai jenis lampu yang masih tersedia di pasaran:

Lampu halogen

Lampu halogen mengandung filamen berlapis yang dikelilingi oleh gas halogen, yang mengeluarkan elektron saat dipanaskan. Lampu ini biasanya memiliki masa pakai lebih lama dan lebih efisien daripada lampu filamen pijar.

Pada September 2018, penggunaan lampu halogen dilarang di seluruh Eropa. Sementara stok yang tersisa diizinkan untuk dijual, dan pijar bertegangan rendah yang digunakan dalam lampu oven akan dikecualikan, larangan tersebut dimaksudkan untuk membawa peralihan ke Light-Emitting Diodes  (LED) yang mengkonsumsi energi lima kali lebih sedikit daripada lampu halogen.

Lampu Pijar

Lampu Pijar mengeluarkan arus listrik melalui gas lembam dan uap merkuri bertekanan rendah untuk menghasilkan energi ultraviolet (UV). Ini menghasilkan radiasi ultraviolet, yang diubah menjadi cahaya tampak oleh lapisan fosfor di bagian dalam kaca. Jenis lapisan menentukan spektrum cahaya yang dipancarkan.

Compact fluorescent lamps (CFL)

Lampu CFL adalah lampu fluoresen yang ujungnya tunggal berdiameter kecil, ditekuk untuk membentuk bentuk kompak. Memiliki alas yang memungkinkannya digunakan sebagai pengganti lampu pijar.

High intensity discharge lamps (HID)

Lampu HID merupakan jenis lampu yang dibentuk oleh tabung busur kompak yang membungkus gas dan garam logam. Ketika busur telah terbentuk, garam logam menguap, membentuk plasma yang meningkatkan intensitas dan mengurangi konsumsi daya busur. HID biasanya adalah merkuri, metal halide (MH), ceramic metal halide (CMH) atau high-pressure sodium (HPS).

Lampu Xenon

Lampu Xenon adalah salah satu jenis lampu yang mengandung gas xenon dan memancarkan cahaya yang sangat mirip dengan sinar matahari.

LED Light-emitting diodes

LED merupakan singkatan dari kata ( Light-emitting Diodes), lampu ini mengandung bahan semi konduktor padat yang mengubah impuls listrik menjadi cahaya. Mereka mungkin termasuk bahan fluoresen yang mengubah warna cahayanya. Mereka memiliki efisiensi yang mirip dengan CFL tetapi lebih tahan lama.

Untuk informasi lebih lanjut, tentang lampu kamar cek artikel ini Lampu LED Berapa Watt Untuk Kamar.

 

Artikel yang Kami publikasikan ini merupakan Data Terakhir. Bagi Anda yang mengetahui perubahan data terbaru, Jika berkenan bisa menginformasikan kepada kami melalui kolom komentar. Kami juga siap menerima kritik dan saran.Terima kasih, Jangan Lupa Bahagia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *